Regulasi Cryptocurrency di Seluruh Dunia

Published on 05/06/2019

Mengatasi Kejahatan Keuangan atau Menahan Inovasi?

Seiring berjalannya waktu dan mata uang digital semakin penting serta menjadi perhatian publik, mereka menghadapi masalah lain. Dengan pengawas keuangan mendesak untuk kontrol yang ketat dan lebih banyak peraturan, komunitas crypto menemukan dirinya di persimpangan jalan. Ada suatu masa ketika ada spekulasi belaka tentang badan pengawas yang menaungi ruang crypto. Sekarang, pembentukan undang-undang baru untuk mengatur transaksi kripto telah menjadi hal yang setiap hari. Akibatnya, dunia crypto dan exchange yang lebih spesifik merasakan tekanan dari perubahan zaman.

cryptocurrency-regulations-world-unbank-blockchain

Regulasi, Sentralisasi dan Blockchain

Dengan meningkatnya kejahatan dunia maya, kebutuhan untuk mengatur dunia kripto terasa tajam. Namun peraturan, seperti yang akan disepakati kebanyakan, adalah pedang bermata dua. Terlalu sedikit dapat membuat ketidaktahuan merajalela; terlalu banyak akan menghambat inovasi. Mereka juga mengalahkan tujuan teknologi blockchain: desentralisasi. Dengan mengendalikan mata uang digital, regulator ditetapkan pada jalur pemusatan mereka. Dalam semua ini, prinsip-prinsip inti dari teknologi blockchain kehilangan esensinya.

Dalam sebuah wawancara dengan bisnis anchor Bloomberg, Caroline Hyde, CEO ShapeShift Erik Voorhees telah menguraikan regulasi-regulasi yang melibatkan mata uang digital. Menurutnya, kontrol semacam itu ‘menyakitkan’ dan bisa mengakibatkan gegernya inovasi. Dia lebih lanjut menyatakan bahwa beberapa jenis kerangka kerja regulasi tersebut sangat penting untuk pencegahan penipuan. Namun, ia juga menambahkan bahwa sebagian besar regulasi crypto ada hubungannya dengan ‘mengendalikan perilaku orang dewasa yang menyetujui.’

Melihat gambaran yang lebih besar, kerangka kerja regulasi dapat membantu menjaga ketertiban dan keseragaman. Namun, jika berlebihan justru dapat menyebabkan komplikasi dan menciptakan lingkungan yang tidak kompatibel bagi cryptocurrency untuk berkembang.

Tren Peraturan Kripto Global

Berkali-kali, cryptocurrency telah terbukti menjadi aset masa depan yang layak. Meskipun pro ini datang dengan con volatilitas mereka dan beberapa faktor risiko yang mendasarinya. Negara-negara di seluruh dunia sudah mulai menerima dan menjelajahi teknologi blockchain. Namun, mereka belum menyadari konsep dasar crypto. Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, memiliki strategi regulasi yang sangat ambigu atau tidak ada untuk cryptocurrency. Yang lain, seperti China, memiliki undang-undang pembatasan paling ketat. Undang-undang yang kaku ini membatasi pertumbuhan mata uang digital dan memblokir inovasi lebih lanjut. Namun, beberapa negara ini tidak mewakili perspektif dunia terhadap cryptocurrency. Sebagai suar harapan, negara-negara seperti Malta dan Estonia memiliki pasar ramah-kripto yang membantu pertumbuhan.

Para Pemain Besar

Negara-negara Eropa, seperti Prancis dan Swiss, telah membuat peraturan kripto yang relatif santai. Namun, pada awalnya, sikap Prancis gelisah. Sedemikian rupa sehingga badan pengawas negara memasukkan daftar hitam beberapa situs crypto. Bahkan setelah diperkenalkannya peraturan baru, larangan iklan produk keuangan berbasis crypto tetap ada. Negara-negara Eropa lain seperti Italia memiliki seperangkat peraturan yang paling membingungkan untuk cryptocurrency.

Di sisi lain, sikap Amerika Serikat  terhadap mata uang digital tampaknya positif. Sebuah laporan baru-baru ini oleh pihak berwenang Inggris telah mengakui bahwa terlepas dari faktor risiko, aset kripto memiliki manfaatnya. Namun, sikap Inggris tentang cryptocurrency juga tidak jelas.

Amerika Serikat, menyadari potensi aset-aset kripto dalam mempercepat pertumbuhan ekonomi telah mengambil pendekatan yang lebih progresif. Mereka diharapkan untuk mengurangi tuduhan arbitrer terhadap cryptocurrency di negara ini. Namun, mata uang digital terus dilihat sebagai ancaman keamanan oleh pemerintah AS.

Negara-negara seperti Jepang telah mengikuti perkembangan terakhir dengan melonggarkan peraturan perundang-undangan crypto. Namun, sikap bermusuhan dari pemain besar seperti China tetap ada dalam gambar. Bahkan, ICO dinyatakan ilegal di negara itu pada September 2017. Selain itu, bahkan ICO yang berbasis di luar China tidak luput dari yurisdiksi undang-undang ini. Pertukaran Crypto juga menanggung beban hukum keras serupa di negara ini dan begitu juga mining Bitcoin. Secara keseluruhan, tampaknya, negara ini memusatkan teknologi untuk tujuannya sendiri.

India juga memiliki sikap yang sama terhadap ruang crypto. Bank sentral negara itu, RBI, melarang lembaga keuangan yang diatur untuk berinteraksi dengan perusahaan yang berurusan dengan cryptocurrency, pada 2017.

Seberapa bijaksana penerapan peraturan yang keras seperti itu ?

Crypto dan blockchain adalah teknologi yang mampu mengubah dunia. Baik itu perbankan, layanan kesehatan atau pendidikan; tidak ada sektor yang tersentuh oleh revolusi. Di negara-negara berpenduduk luas seperti China dan India, teknologi seperti itu juga dapat membantu membangun pemerintahan yang transparan. Dengan begitu banyaknya manfaat pada intinya, peraturan crypto yang keras tampaknya tidak bijaksana untuk pertumbuhan dan perkembangan negara mana pun. Investor Tim Draper, dalam sebuah wawancara dengan Economic Times, juga menganjurkan hal yang sama. Dia menyatakan bahwa sikap bermusuhan pada mata uang digital bisa merugikan negara dalam jangka panjang.

Suar Harapan

Sejumlah negara terus memandang mata uang digital sebagai ancaman terhadap keamanan dan stabilitas mereka. Namun, ada orang lain yang berani merangkulnya dengan tangan terbuka.

Malta bisa disebut pertama di antara negara-negara yang memiliki sikap positif terhadap cryptocurrency. Pada 2018, negara Eropa ini membentuk Otoritas Inovasi Digital Malta. Tujuan dari ini adalah untuk mendorong bisnis berbasis cryptocurrency dan blockchain. Setelah kejadian itu, Binance, salah satu pertukaran crypto terkemuka di dunia, mendirikan kantor pusatnya di Malta.

Jepang juga perlu disebutkan secara khusus. Itu adalah negara pertama yang melegalkan Bitcoin dan memberikannya status tender legal pada 2017. Itu juga menjadi negara pertama yang menetapkan peraturan yang tepat untuk pertukaran cryptocurrency pada tahun 2018.

Negara-negara lain seperti Estonia, Australia, Swiss, Belarus, dan Korea Selatan juga secara positif menyukai mata uang digital. Bahkan, pemerintah Estonia berencana untuk merumuskan mata uang digitalnya sendiri. Australia adalah negara kedua, setelah Jepang, untuk menghentikan pajak berganda pada BTC. AUSTRAC, badan pengatur crypto Australia, juga memberikan lisensi untuk pertukaran crypto.

Oleh karena itu, sikap positif terhadap cryptocurrency ini adalah tanda bahwa mereka membawa potensi untuk merevolusi ekonomi.

Kesimpulan

Meskipun peraturan diharapkan dapat membantu menciptakan pasar crypto yang aman, undang-undang yang lebih keras dapat menimbulkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan. Sampai sekarang, sifat hukum crypto terfragmentasi dan ambigu di banyak negara di dunia. Di beberapa negara, peraturan crypto tidak ada sama sekali. Sementara itu, negara-negara lain, memiliki undang-undang yang ketat sehingga menghambat pertumbuhan mata uang digital. Fragmentasi ini dapat menciptakan tabrakan dan bukannya menjadi efektif. Satu-satunya cara untuk mengubah situasi saat ini adalah menemukan keseimbangan. Hanya dengan demikian teknologi crypto dan blockchain dapat berkembang dan dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Unbank, perbankan blockchain peer-to-peer

Unbank adalah layanan blockchain yang  merevolusi pembayaran dan pengelolaan uang. Lihat  www.unbank.mobi

Lihat artikel kami yang lain tentang peraturan cryptocurrency di Perancis, Italia, Inggris, Cina dan Amerika Serikat.

Europe :

Russia :

Asia :

Masukan email anda untuk mendapatkan whitepaper unbank
apakah status anda
Terima dengan email
Masukan email anda untuk mendapatkan Litepaper unbank
apakah status anda?
Terima melalui email
Masukan email anda untuk mendapatkan Litepaper unbank
Terima melalui email
Terima kasih atas minat Anda pada Unbank!

Kami akan menghubungi Anda segera setelah aplikasi seluler siap.
Apa status anda ?
Negara tempat tinggal
Pra mendaftar

Kontak Kami